Wawancara eksklusif: Kuntilanak

  • Berikut adalah transkrip wawancara eksklusif oleh dua wartawan muda tersimpan dalam sebuah perekam yang ditemukan seorang tukang sapu kuburan, pagi setelah mereka dinyatakan hilang.

  • Q:

    Malam Mbak, bisa minta waktunya sebentar?

  • A:

    Wani piro?

  • Q:

    Ini, kita bawa parcel isinya kemenyan, kembang tujuh rupa dan paket perawatan lain.

  • A:

    [Diam sejenak] Boleh deh, gue lagi nganggur ini.

  • Q:

    Emm, kalau boleh tahu, kita panggilnya apa ya? Boleh pake nama asli yang ada di nisan Mbak?

  • A:

    Jangan lah, kasihan orangtua, keluarga dan teman gue. Mereka kan ngiranya gue udah tenang di alam sana. Panggil aja gue… Siapa tuh yang menang Citra kemarin? Ah iya, Acha.

  • Q:

    Memangnya kenapa ya Mbak masih ada di dunia ini dan bukannya di alam sana?

  • A:

    Aduh, elu sekolah enggak sih? Gini ya, mau di dunia manusia atau di dunia lain, yang namanya birokrasi tuh sama aja: RIBET! Dengan polusi alam, perang, bahan kimia dan sebagainya, yang meninggal setiap hari tuh sekarang makin banyak. Setiap lima belas detik aja nih ya, ada satu penderita AIDS yang meninggal. Nah itu baru AIDS. Belum yang lainnya.

  • Sekarang liat sistemnya, sebelum kita ketauan bakal ke mana, kan amal perbuatan kita ditimbang dulu tuh. Nah, yang nyatet kan cuma dua orang. Mereka harus compile data dulu, bikin laporan yang lengkap biar nanti accountant gampang nge-audit-nya. Abis di-audit itu baru deh diliat, elu pantesnya ke mana. Sistemnya tuh panjang, birokrasinya susah. Makanya orang harus ngantri dulu untuk bisa diproses, prosesnya juga panjang.

  • Q:

    Jadi alasan kenapa banyak yang bergentayangan itu karena birokrasi Mbak? Kalau alasan Mbak sendiri gimana?

  • A:

    Kalau gue sih… karena gue udah hopeless lah sama birokrasi yang ada. Jadinya gue milih untuk nggak daftar. Lagian kalau gue daftar juga, gue udah tahu kok bakal ditempatin di mana. Enggak enak, mendingan di sini aja deh.

  • Q:

    Memangnya hidup sebagai seorang Kuntilanak itu enak nggak sih Mbak?

  • A:

    Ya menurut lo aja gimana? Elu kalo ngeliat kuntilanak, pasti ketawa kan? Ketawa itu artinya bahagia kan? Diajarin tautologi nggak di sekolah?

  • Q:

    [berbisik] Anjrit sotoy banget nih makhluk.

  • Q:

    Mbak, kenapa sih semua Kuntilanak seragamnya sama? Gaun putih mulu dari dulu.

  • A:

    Ya terus elu mau gue pake baju apa? Mini dress motif leopard? Ogah banget. Lagian gue mau mengikuti trend fashion terbaru ya susah. Gue udah susah-susah ke mall, nunggu sepi biar nggak ganggu manusia, eh pegawainya yang ketakutan. Padahal kan gue bayar. Diskriminasinya zaman sekarang parah banget emang.

  • Kenapa kita pake gaun putih semua ya… karena pas dikubur pakenya baju itu. Ini baju kita satu-satunya tahu!

  • Q:

    Terus kenapa rambutnya panjang semua Mbak?

  • A:

    Gue curiga, jangan-jangan elu wartawan TV Satu ya? Emang kurang jelas apa? Karena gue nggak bisa potong rambut! Tiap gue ke salon, pasti pegawainya takut. Stop asking dumb questions lah.

  • Q:

    Emmm, satu lagi nih Mbak. Kenapa sih sosok Kuntilanak sering digambarkan dengan mata panda?

  • A:

    [Menghela napas panjang, sudah sangat lelah dibombardir pertanyaan khas wartawan bodrek]. Gini ya, kan gue makhluk malam. Secara logika, gue tidurnya siang dong. Nah sayangnya, manusia itu tuh egois. Mereka nggak peduli dengan kita, mereka berisik aja tuh pas jamnya kita tidur. Mending berisiknya di tempat tertentu, lah ini. Main bola di kuburan, pacaran juga di kuburan. Mana bisa tidur gue?

  • Q:

    [Berbisik membaca ayat kursi]

  • A:

    Eh ngapain lo?!

  • Q:

    Oh enggak Mbak, cuma eksperimen. Bener nggak sih kalau bacain ayat suci itu ampuh untuk mengusir Mbak?

  • A:

    Sebenernya sih ampuh, cuma kalau yang bacanya bener. Kalau yang bacanya kaya elu, gue kabur.

  • Q:

    Saya emang bacanya bener Mbak?

  • A:

    Sumbang. Males dengernya. Udah belum wawancaranya?

  • Q:

    Emang mau ngapain Mbak abis ini?

  • A:

    Cari makan, laper. Kalau kemaleman, tukang sate udah pada tutup nih.

  • Q:

    Makannya apa Mbak?

  • A:

    Apa aja sih, yang penting daging.

  • Q:

    [Menelan air ludah]

  • A:

    Eh, kalian emang nggak apa-apa pulang malam?

  • Q:

    Saya… udah izin mau nginep di rumah dia.

  • Q:

    Saya… juga izinnya nginep di rumah dia.

  • A:

    Jadi orangtua kalian nggak tahu kalian ada di mana?

  • [Jangkrik berbunyi]

  • [Suara batu menghantam jangkrik]

  • A:

    Sori, di sini emang berisik.

  • Q:

    Mbak… makasih ya sesi wawancara eksklusifnya. Mari, pamit dulu.

  • A:

    Iya, hati-hati ya.

  • [Terdengar suara perekam terjatuh]

  • [Terdengar teriakan dua manusia]

  • [Terdengar suara Kuntilanak tertawa]

  • [Terdengar suara jangkrik]

  • Redaksi kami menyampaikan bela sungkawa sebesar-besarnya kepada keluarga yang ditinggalkan. Tapi lihat sisi baiknya, si jangkrik masih hidup.

To Tumblr, Love Pixel Union